Showing posts with label Informal. Show all posts

Ternyata Gue Egois !


Entah udah takdirnya orang introvert atau bagaimana, gue dari kecil udah dibilang judes karena tampang gue yang standar dan jarang senyum. Gue jarang nyontekin orang yang 'bego' (maaf!) saat ujian, karena menurut gue mereka terlalu ngelunjak. Udah nyadar dirinya gak bisa tapi masih dibiarin begitu saja, nggak ada usaha apa-apa. Menurut lo? (kecuali mereka mau belajar bareng sama gue; iya karena gue bukan orang yang pelit soal berbagi ilmu, tapi kalo nyontek? What the?) Iya, dari sini lo bisa nebak kalo gue memang egois.

Tapi gue yakin, setiap orang pasti punya alasan yang kuat kenapa mereka sampai sebegitu egoisnya. Termasuk gue. Salah satu hal yang paling gue gak suka dan bikin gue jadi egois adalah ketika ada orang yang ngetok pintu kamar terus-terusan padahal sebelumnya udah gue bilang kalo gue lagi nutup kamar berarti gue gabisa diganggu, tapi dianya masih terus ketok pintu dan pas gue bukain ternyata cuma bercanda gak jelas. Itu yang paling gak gue suka. Seperti halnya, gue lagi mikir keras buat nulis, lagi serius-seriusnya ngerjain tugas, tiba-tiba ada yang teriak sok asyik sendiri di depan gue, terus ide gue jadi hilang karena gagal fokus. Hal kayak gitu yang kadang bikin gue jadi makhluk egois.

Pernah mikir nggak sih lo, betapa kesalnya orang yang lo ganggu dengan cara yang lo sendiri udah tau dianya bakal kecewa berat, dan lo seneng ngelakuin hal kayak gitu. Wajar, kalo orang yang lo sakitin bakal egois ke lo. Harusnya lo lebih intropeksi diri dibanding men-judge mereka sebagai orang yang egois.

Gue juga kesel ketika ada yang nanya gue, "eh, pram gimana sih cara bikin blog? ajarin dong jangan pelit, masa sama temen sendiri pelit sih, takut kesaingan ya?" Eh, ngapain gue takut kesaingan? Toh ngeblog bukan buat diunggul-unggulkan. Gue nulis apa adanya, apa yang pengen gue tulis ya gue tulis, enggak ya enggak. Kalo ada yang mau baca dan suka ya alhamdulillah, kalo nggak ya terserah. Terus gue juga udah jawab kalo semua tutorial ada di blog gue, link udah gue kasih, dan mereka masih maksa gue buat ngajarin. Eh lo, generasi tutorial masa nggabisa manfaatin tutorial gratis yang ada! Fine, ternyata gue masih ikhlas buat ngajarin offline ke mereka. Tapi, ketika gue tanya keseriusannya, semua menghilang seolah cuman wacana doang. Hello, kayak gini lo bilang gue yang egois, nggak mau ngajarin lo? Hei lo, nyadar? Belajar otodidak nggak mau, mintanya disuapin dan disodorin mulu, tapi bisa-bisanya nge-judge orang dengan sebutan egois. Ngomongin orang itu sampe mulut lo berbusa-busa, padahal orang lain belum tau kebenarannya (antara lo dan dia). Itu yang bikin gue kesel dan kadang menjadikan gue sosok yang egois, yaudahlah ya mending gue ngurusin hidup gue sendiri, daripada ngurusin lo yang ujungnya gue cuman jadi bahan cibiran dan fitnah lo. Sepakat!

Kalo dipikir-pikir, menjadi orang introvert lebih menyenangkan ya dibanding orang yang sok asyik sana-sini tapi secara tidak sadar dia telah nyakitin hati orang. Orang introvert lebih memilih diam ketika dirinya sakit hati, palingan nge-diemin orangnya supaya orang itu intropeksi diri dibanding nerocos sana sini, gibahin orangnya, terus di depan orangnya harus berpura-pura, hi, i'm fine with you karena mau ngambil keuntungan dari orang itu. Hei, menurut lo?

Hari ini mood gue emang lagi nggak bagus. Dibanding gue ngomongin orang ke orang, mending gue nulis di sini. Gue gak nyebut siapa orangnya, siapa pun yang ngerasa pernah nyakitin hati orang, semoga menjadikan tulisan ini sebagai intropeksi diri, ya termasuk buat gue. reminder my self! Semoga kalian paham, orang yang egois itu pasti punya alasan kenapa dia sampai begitu. Kalian setuju dengan statement gue yang begini? Sudahlah, mari kita saling memperbaiki perilaku kita masing-masing, sehingga tidak ada yang egois dan tidak ada yang tersakiti.

xoxo,

Hargai Orang Lain, Jika Ingin Dihargai yang Lain!


Berawal dari tulisannya kak Gitasav yang berjudul "Generasi Tutorial", gue jadi ikutan ngeluarin uneg-uneg. Memang benar, nggak semua orang Indonesia-generasi muda seperti apa yang disebutin kak Gita di sana dan seperti apa yang gue sebutin di sini. Tapi kebanyakan memang begitu adanya. Generasi baru-baru ini; Generasi Tutorial. Setuju! Gimana enggak? Apa-apa yang dulu bisa kita dapat hanya dari legenda, mitos, cerita rakyat, ngumpul bareng keluarga, wejangan orang tua, kini berubah drastis menjadi member google dan om youtube. Bahkan lebih dipersempit lagi, mengandalkan jawaban dari orang random di sosial media. Lo pikir mereka?

Gue juga kadang ngerasa sedikit "ehm" kalo ada pertanyaan-pertanyaan konyol di tahun melek teknologi seperti sekarang ini:

"Cor, kok bisa sih kamu ngedit foto kayak gitu, gimana caranya?"
"Cor, gimana sih cara bikin blog gitu? Susah nggak sih?"
"Cor, lu kok bisa suka nulis sih? Emang suka baca juga?"
dst.. dst..

Omo omo, nggak tau internet ya? Google? Bing? Yahoo? AOL? Ask? KASKUS? 
Nggak tau kak! OMG, Jebakan banget buat gue! Hari gini gitu loh, masa iya masih ada aja yang nggak tau internet. Kecuali bapak-bapak kudet atau nenek-nenek masa kini yang udah lama hidup lebih sebelum Indonesia merdeka, mungkin saja mereka nggak tau apa-apa. Nah kamu itu loh, hidup nggak dikurung di dalam kandang doang kok ya bilang nggak tau internet. Atau mungkin tau tapi nggak ngerti fungsinya? Alah. 

Kadang gue ngerasa bersalah juga ketika ada yang nanya tapi jawaban gue cuma "Cari aja di google". Harusnya lo juga sadar, kalo lo itu bukan kucing, yang harus dikasih ikan karena nggak bisa mancing sendiri di empang. Kalo lo emang sadar bahwa otak lo butuh jawaban atas pertanyaan yang emang lo belum tau, ya lo harusnya nyari, usaha dulu. Setidaknya ada inisiatif 'Oya, cari di google dulu deh, siapa tau ada'. Kalau emang bener nggak ada, baru tuh nanya ke orang yang menurut lo bisa ngejawab pertanyaan yang menurut lo rumit.