Hello, i'm Cory!

a blogger from Gresik, East Java, living in Jekardah, Indonesia. I love so much graphic design, travel and photography. Thanks for stopping by my blog and hope y'll enjoy!

for business inquiries,

Cory Pramesti

What Read Next

Mencicip Semalam Hotel Nunia Inn Bandara Soetta


Siapa yang doyan staycation di hotel? Atau yang suka nginep di hotel dekat bandara karena merasa capek habis berpergian naik pesawat dan terlalu jauh pulang ke rumah? Tos, sama seperti saya. Melihat kasur kosan yang super keras busanya di daerah Tangerang Selatan, rasanya capek kalau harus banting stir dari bandara ke kosan, sementara saya lepas berpergian dari luar negeri (misalnya) dan sampai di bandara dini hari. Mending saya nginep dulu di hotel di dekat bandara, baru besok paginya lanjut perjalanan ke kosan untuk persiapan next project lagi. Jadi, sampai kosan badan sudah fresh tanpa beban.

Misalnya kemarin, saat selesai mengikuti acara Fam Trip Jelajah Kota Tangerang bareng Travel Blogger Jabodetabek. Karena besok siangnya saya harus balik lagi ke Surabaya naik kereta, akhirnya saya memutuskan untuk nginep di salah satu Hotel milik Aeropolis, samping Bandara Soekarno Hatta, yaitu Hotel Nunia Inn Bandara. Daripada saya harus pulang ke kosan di Ciputat, yang dari stasiun keberangkatan besok paginya (Stasiun Senen) saja jauh.


Kalau kalian tahu dan kenal Aeropolis, pasti kalian tahu juga kalau di kawasan Aeropolis ini tidak hanya ada hotel, tapi juga hunian yang lain seperti apartemen dan perumahan. Disana juga banyak banget ruko atau bisa kalian sebut kawasan komersial lah. Isinya bisnis semua. Benar-benar kaya raya yess? Kawasannya gede buanget. Saya saja sampai pusing pas kali pertama masuk naik mobil, banyak banget pintu masuk yang ditandai dengan portal bertarif. Dikit-dikit harus mencet tombol buat bayar karcis. Mana hotel Nunia Inn ini berada di paling ujung lagi tempatnya. Sabar.

Sesampainya di hotel, saya langsung diberi pemandangan meja biru resepsionis beserta mural peta yang lumayan gede. Masuk hotelnya pun berliku-liku. Lumayan ngeri juga pemandangannya. Kayak samun (surem) gitu loh. You know what i mean kan?

Lorong yang panjang dan Lampu Berkedip

Waktu itu saya bertiga bersama mbak Nuty dari Bekasi dan Marissa dari Serang. Kami bertiga berada di lorong yang sama. Bahkan kamarnya saling berhadapan. Di sepanjang perjalanan ke kamar, ada aja yang bikin horro, entah itu lampunya berkedip lah, entah lorongnya yang begitu serem lah. Berasa ada yang ngikutin aja macam di film-film horror. Mana waktu itu kita baliknya sekitar jam setengah 12 malam kan. Mata udah ngantuk banget dan capek karena seharian ikut acara Festival Budaya Kota Tangerang.


Sesampai kamar, saya pun langsung merebahkan diri di atas kasur. Nyalain AC+TV. Meremin mata, terus bernapas. Sekitar dua menit mata terbelalak lagi. Rencana sih mau mandi, tapi kok ya malas sekali, karena pas banget lagi mau habis masa menstruasi, jadi saya santai saja. Andai waktu itu saya sedang punya tanggungan sholat, mungkin saya langsung mandi, gosok gigi, terus wudhu, terus sholat baru deh tidur. Berhubung saya sedang berhalangan, jadi ya ganti baju aja terus tidur.

Okei, gue mau mulai mereview yess.

Dari segi kamar sih tidak begitu luas, mungkin karena tipenya yang biasa kali ya. Maklum saya hanya penikmat gratisan. Nginep di sini saja dibayarin sama orang kok. Kalau lagi kerja ya gini, ada bonusnya. Hehe. Jadi kamar yang saya pakai ini luasnya sekitar 3x4 gitu, ada duo bed nya. Backpacker dua orang cocok nih nginep di sini. Soalnya hotel ini lokasinya pas banget di samping bandara. Tapi enaknya, kalau sudah di dalam hotel, kita nggak bakal dengar bising-bising suara pesawat landing atau take off, jadi menurut saya ya lumayan recommended lah.


Jadi, tepat di depan bed alias tempat tidur, terpampang ruangan ramping berwarna kuning lengkap dengan wastafel dan seperangkatnya. Dihiasi dengan pintu transparant yang agak bikin saya risih (ma'af saya ndak suka kamar mandi yang terlalu menggoda iman begini, hehe). Di dinding depan kamar mandi, menempel sebuah televisi LCD 32 inch, pesawat telepon, dan Sakelar plus colokan.

Di sampingnya lagi ada kaca besar lengkap dengan meja rias dan free drinks (air kosong, tea and coffee sachet) beserta teko (heater). Entah kenapa, di saat kaca kamar hotel begitu besar, justru saya sedang malas-malasnya memakai skincare dan makeup. Sayang banget yess.



Hampir sampai jam dua pagi saya nggak bisa tidur, padahal mata udah capek banget. TV saya biarkan nyala biar saya ada teman tidur. Oiya lupa ngasih tau, saya memang sekamar dengan Marissa, tapi waktu itu Marissa pergi lagi buat nongkrong sama kakak panitia sampai jam tiga atau empat pagi( saya nggak sadar), jadi saya berasa sendirian.

Padahal rencana awal kalau nggak bisa tidur, saya mau menulis postingan ini. Tapi ketika laptop udah dinyalain, badan mintanya rebahan. Punggung sudah pengen banget diinjek biar lurus. Mata sudah sepet banget. Akhirnya laptop saya tutup lagi dilanjut tiduran sambil ngecharge handphone yang udah amat sangat lowbat. Lama-lama capek juga pegang handphone karena harus tidur miring posisinya. Akhirnya nonton teve lagi. Film nggak ada yang seru. Channelnya pas banget lagi nggak asik. Entah bagaimana bisa saya tiba-tiba tidur nyenyak sampai terbangun lagi buat bukain pintu Marissa. 

No breakfast, no swimming

Karena saya sedang tidak menjalankan ibadah sholat, ketika bangun jam enam saya sengaja tidur lagi sampai merasa mata dan badan udah benar-benar pulih dan fresh lagi. Sekitar jam delapan saya bangun dan langsung beberes. Mengingat siang itu saya harus ke stasiun untuk kembali ke Surabaya, jadi saya harus sedikit sigap. Setelah itu saya mandi, yang mana tidak ada sabun ataupun shampoo di sini. Duh, saya jadi mikir. Ini hotel apa kos-kosan tarif harian ya? Untung saya bawa sabun sendiri, jadi bisa langsung byur byur byur pakai shower. Untung airnya seger banget, jadi nggak begitu krentek. Sayang sih, kamar mandinya sempit banget. Serius deh. Jadi berasa kayak ada yang ngintipin aja pas mandi. Eh ada ding, sabunnya di atas ongkelan shower. Tapi rasanya kayak hand wash gitu tak berbusa, duh berasa daki masih nyatu banget sama badan karena seharian beraktifitas. DItambah lagi nanti di kereta bakal nggak mandi lagi seharian. Ah, sudahlah. Saya pasrah! Yang penting badan sudah keguyur air anget.


Setelah mandi saya merasa lapar. Melihat jam dinding sudah pukul sembilan saja. Untung Marissa ngasih roti yang dibawa dia sepulang acara semalam. Lumayan buat ngeganjal. Mau breakfast tapi sebelumnya lupa nanya sampai jam berapa adanya. Akhirnya saya nanya ke salah satu teman yang juga menginap di situ, ternyata breakfast cuma ada sampai jam delapan pagi. Duh ya, nyessel tadi tidur lagi sebelum sarapan. Yasudah akhirnya saya beberes saja sambil mikir, mending beli makannya pas di dekat stasiun saja. Oke. Akhirnya saya naik gojek ke stasiun Tangerang.

Oiya, untuk minumannya sih saya nggak sempat incip. Entahlah tidak ada yang menarik di situ jadi saya mau bikin kopi atau teh pun jadi malas. Hehe. Jadi begitulah kisahnya saya sewaktu incip sehari nginep di hotel deket bandara.


Kesimpulannya sih: Nunia Inn Hotel ini cocok buat kalian yang kepepet ingin singgah sebentar saja. Karena saya rasa kurang sreg aja kalau harga 200 ribuan tapi fasilitasnya cuman seuprit gini doang. Dan cocok buat kalian yang doyan menyendiri dan sunyi begini, karena di hotel ini suasananya lumayan mencekam sih, tanpa ada pemandangan apa-apa. Jadi, ya recommended buat kalian-kalian yang saya sebutkan barusan. Mungkin buat yang mau skiddipapap juga oyey aja. Hemmb.

Untuk swimming sendiri saya tidak bisa mencicipi, karena harus bayar. Heuheu. Jadi, kalian penasaran sama hotel ini? Kalau dari Bandara Sokarno Hatta, kalian langsung saja naik Grab Car/ Grab Bike tujuan Nunia Inn Bandara Hotel. Atau kalau bawa mobil sendiri ya ikutin peta aja yess.

Alamat: Blok A Aeropolis Complex, Jl. Marsekal Surya Darma No.01, Neglasari, Kota Tangerang, Banten 15129. Telepon: (021) 22252529.

Tabik,

Comments

  1. Singkat padat jelas reviewnya nih kak.. mantapp
    bisa jadi rekomendasi klo misal ke Tangerang nih,, apalagi kl naik pesawat, udah cape di jalan plus ada hotel deket.. langsung bisa istirahat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, makasih. :)
      iya, yang mau istirahat langsung sih recommended banget ini hotel. Deket bandara.

      Delete
  2. Woww mantaplah, kebetulan aku sering terbang dariJogja ke Jakarta untuk kegiatan tugas maupun transit di Bandara, namun selama ini harus nginap di tempat saudara yang berada di pasar minggu. Namun setelah melihat postingan ini saat transit di CGK boleh nih mampir kesini

    ReplyDelete

Post a Comment

Hello guys! Thanks for reading this article.
For leaving your comment, please write on the box comment above, then click post/ publish.
Mohon memberikan komentar yang bersifat membangun ya!
Dan please, jangan berikan nama Anonymous di sini, karena jika kita tak saling mengenal maka bisa jadi tak sayang kan. *sok banget :p

Yuk sharing bareng di sini :)
Siapa tau nanti ku kunjungin balik blog kamu. Love you guys.

Contact Form

Name

Email *

Message *