Halloween Makeup Collaboration with Beautiesquad


Hello beauties!

Baru kali ini ya gue bahas soal Beauty Collaboration. Iya, soalnya baru kali ini juga gue berhasil gabung grup makeup collabnya Beautiesquad. Sebelumnya gue telat join whatsappnya, dan akhirnya gue gagal ikutan japanese make up collab. Hmm, yasudahlah sudah lewat juga kan. Oke, kali ini gue mau nunjukin ke kalian sedikit prosesnya gue ngukir muka gue supaya cocok sama temanya yaitu "Halloween Make Up". Terserah sih kalian mau menilai kayak gimana, soalnya ini kali pertamanya gue coret-coret muka gue sendiri dan berusaha bikin tampilan serem tapi kok rasanya aneh begini. LOL!

Di Makeup Collab kali ini, gue barengan sama beauty blogger yang udah kece membahana menyoal makeup. Lihat juga punya temen gue si Lisa yang juga ikutan Halloween Makeup Collab with Bautiesquad di sini. Tapi gue pede2 aja ikutan, padahal yakin banget kalo yang lainnya mah totalitas banget makeup nya. Huhu. (lihat bannernya di atas, itu saja baru satu banner. sebenarnya mah ada 3 banner dan semuanya keren-keren banget loh. asli!)


Sori ya, untuk tahap awal (dari gue pakai base nya) gue nggabisa ngasih pictnya ke kalian karena lupa ngga ada yang motoin. Di sini gue juga ngerasa kurang maksimal sih makeupnya. Cuma gue ngerasa bikin make up halloween yang agak beda aja. Lucu tapi agak serem (nggak nyeremin banget biar bocah kecil ngga pada takut :p).

Gue ngambil subtema Hewan Alien yang Tersakiti. Jadi gue bikin makeup ala-ala kucing alien yang mati disandera gitu. Mulutnya dijahit dan matanya terlihat memerah karena terlalu sering menangis. Duh, serem nggak sih? Eh, enggak ya? LOL!


Di makeup halloween kali ini gue cuma pakai makeup seadanya saja. Apa yang gue punya buat make up sehari-hari tepatnya. Ya seperti yang gue catat di bawah ini:

Pakai Produk Apa Aja buat Halloween Makeup kali ini?

Serentetan Makeup yang gue pake kemarin, sory for NYX lip cream Merahnya udah dilibas ama temen. Hiks :(
Pertama, gue pakai fondation / alas bedak REVLON Airbrush Effect Warna Natural Beige, gue mix sama BB Cream NYX warna Naturel. Gue pakai agak tebal supaya strong skin looknya. Terus gue tempel lagi bedak tabur Silky Girl yang gue mix juga pakai bedak Johnson baby hingga terlihat putih pucat gitu. Untuk alisnya gue pakai lipstik hitam dari MAC dan eyeshadownya juga dari MAC. Gue mengaplikasikan eyeshadow warna biru, silver, dan gold, biar terlihat macam alien di film Avatar. Atas hidung, gue pakein highlighter dari MAC. Lipstiknya gue pakai yang liquid dari MAC juga, warnanya merah ngejreng pake banget. Alhasil bikin anak tetangga gue kabur pas lagi nganterin makanan. Dikiranya gue badut gila. Hmm, le toleee-,-


Di jidat gue sengaja gue kasih tanduk biar ala-ala gitu. Tapi heran juga pas ngelihat hasilnya. Yasudah gue terusin aja, daripada gue hapus, sayang lipstiknya. Gue pakai lipstik hitam dari MAC juga buat bikin tanduknya. 

Karena gue ngambil temanya menyoal alien yang jadi hantu tersakiti gitu. Jadi gue bikin jahitan di bibir gue menggunakan benang asli yang gue tempel pakai lem bulu mata. Haduh, kocak dah pokoknya. Perjuangan banget buat nempelin benangnya. Apalagi ini lem warnanya hitam, jadi kudu hati-hati notol-nya. Jangan sampai meluber kemana-mana.

Terakhir, gue menambahkan guratan gitu di muka sama di leher. Gue pakai Eyeshadow dari Silky Girl yang berwarna cokelat. Gue juga menambahkan merah dibawah mata supaya kelihatan sedih gitu. Gue pakai NYX Soft Matte lip cream warna Merah.

Harus Berwajah Melas

Sesuai dengan subtema yang gue ambil, muka gue harus terlihat melas karena gue jadi hantu yang tersakiti. Untungnya gue nggak mau balas dendam sama yang ngebunuh gue ya. Hahaha XD

Dan beginilah hasil akhirnya (semoga kalian tidak kecewa ya) !

Ya, sebagai beauty blogger pemula gue harus banyak belajar menyoal makeup. Tentunya dengan mengikuti Beauty Collaboration semacam ini. Apalagi temanya Halloween Makeup kan, jadi ya lumayan menantang. Berani bikin makeup yang aneh-aneh dan horror.

Thank you banyak-banyak lah kepada tim Beautiesquad yang udah ikhlas mengapprove gue buat ikutan Beauty Collaboration di akhir Oktober kali ini. Semoga ngga jadi mimpi buruk ya, karena makeup gue nggak begitu nyeremin tapi malah sedih. Hahaha XD

Kepoin Instagramnya yuk! @beautiesquad

Sensasi Meeting di Intermeszo Cafe


Kalau dipikir-pikir, ternyata gue ini katrok juga loh. Dari sekian lama gue tinggal di Ciputat, tempat instagramable atau hangout yang keren aja gue belum tahu banyak. Ah, yang bener? Suer, gue ini termasuk katrok alias ndeso loh ternyata. Ya, begini ini. Kalau jadi mahasiswa rantauan mah harus pandai-pandai mencari uang halal dan memanage uang itu dengan baik. Betul tidak? Yoi dong! Oh, Thanks GOD It's Thursday! ❤👰 Alhasil, beli makan saja gue harus pilih warteg paling murah dan stop nongkrong-nongkrong syantik kalau tak berfaedah. Oh, ngeriiiii mameeen 🙌 (kalau yang ini sedikit abaikan, karena setiap orang juga pasti butuh hiburan; meski kurang berfaedah, Hahaha).

Dari sekian banyak kedai yang gue temuin saat gue jalan-jalan keliling Ciputat, gue baru ngerasain nongkrong berfaedah cuma 6 kali doang, iaitu di Sahabat Kopi, Merlion Cafe, Joker Coffee, Haus Coffee, Basecamp Cafe, dan kemarin di Intemeszo Cafe. Miris? Enggak juga sih, karena gue yakin suatu hari nanti gue bakalan ngejajal ke semua kedai yang ada di Ciputat, biar kalian juga bisa nikmatin sensasinya.

Apa dan di mana sih Intermeszo Cafe itu?

Intermeszo Cafe merupakan salah satu kedai atau resto di Ciputat yang memiliki konsep cafe & food court klasik, bertempat di jalan Kertamukti seberang Indomaret dekat kampus 2, Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan UIN Jakarta.

First impression gue kesitu sih lumayan terkagum karena konsep tempatnya yang klasik. Dimulai dari cat dindingnya yang merah menyerupai bata, deretan kursi kayu dan lampunya yang terkesan klasik dan konsepnya yang outdoor bikin gue ya lumayan suka lah (sambil cuci mata lihat bule ganteng, et emang ada?). Kalo gue pikir-pikir sih ini tempat cocoknya gue sebut food court kali ya. Karena di satu tempat ini bukan hanya ada satu kedai mini saja, ya sekitar ada 5 kedai mini lah dengan berbagai jenis makanan yang berbeda.




Meeting Perjodohan di Malam Hari

Sedikit cerita, gue dan anak Geng Macan (Mahasiswa Cantik 👯😛) udah sebulan bikin bisnis perjodohan ala-ala sunnah rosul (barangsiapa yang berhasil membantu sesama saudaranya dalam mempererat silaturrahim, terutama membantu dalam hal ta'arruf (laki dan perempuan) sampai keduanya menikah, maka terbukalah pintu syurga baginya). Nah, alhamdulillah banget kan kalau misalnya bisnis perjodohan kita lancar dan berhasil sesuai harapan. Setidaknya ada pintu syurga yang terbuka untuk kita :p

Gue sama Chume (direktur Aplikasi Biro Jodoh anak Geng Macan) jalan kaki dari asrama ke Intermeszo, sekitar 10 menit sampai. Di sana kita udah janjian sama klien kita, Bang Evan (Mahasiswa Pasca Sarjana Universitas Muhammadiyah Jakarta, asli Ambon) juga kak Galuh Hayu (salah satu Blogger pemula yang doyan banget Ngopi, lihat blognya di sini). Oiya lupa, gue ke Intermoszo Cafe sebenarnya bukan hanya sama mba Chume, tapi sama emaknya juga, iya emak Tasripah yang jauh-jauh datang dari Brebes buat ketemu fans fanatiknya, yaitu Gue. Hahaha 😂 *sudah, lupakan*

Gue dan Emak Tasripah berpelukaaaaan~
Gue, Chume, dan kak Galuh berniat menjodohkan Bang Evan dengan salah satu kakak senior kita yang basically punya skill operation yang sama yaitu Law in Action. Jadilah kita meeting malam-malam. Sambil ngobrol ngalor ngidul, gue pesan Green Tea Ice sama Roti Bakar Selai Cokelat. 


Dari kiri: Emak Tasripah, Kak Galuh, Mba Chume, & Bang Evan

Selain ngobrolin soal perjodohan, sebenarnya ada hal lain yang bikin nongkrong kali ini berfaedah, yaitu proyek kerjaan buat kak Galuh. Suer, gue cengok (terlihat bego) banget malam itu. Gimana enggak kan ya, mereka bahas seputar ilmu Hukum dan sekawanannya, karena basically mereka dari prodi Hukum semua, nah gue? Anak jurnalistik yang kerjanya nyari berita, intipin gosip apakah itu gosip benar apa nggak, belajar koding website, desain grafis, bikin tulisan sastra, pantas saja otak gue nggak nyambung. Ya, sebenarnya kalau mau disambung-sambungin sih bisa tapi mending gue diam daripada ikutan sok tahu terus gagap dan itu malu-maluin banget. Haddeeh, yasudahlah~

How About Price and Taste

Kalo boleh jujur ya, rasa minuman dan masakannya kurang endeus di kafe ini, dibanding tempat gue nongkrong sebelumya (yang pernah gue sebutin di atas). Ya mau gimana toh? Gue itu lidahnya sensitif, karena dari masakan nyokap gue sendiri aja beneran kaya rempah, apa-apa kalo bikin itu totalitas banget, jadi kalau ada makanan yang kurang bumbu ya pastinya gue agak kecewa. Misal, bikin roti bakar itu kalau mau beda dan spesial, harusnya ada bumbu tambahan misalnya susu kental manis+bubuk matcha kah atau apa gitu, nah di kafe ini enggak. Makanya gue kurang srek sama harga dan rasanya. But overall, semuanya gue suka sih. Dari mulai konsep latarnya, pegawainya yang ramah, juga disediain tempat ibadah. Jadi, gue betah deh. 


Selain pesan Grenn Tea Ice & Roti Bakar, temen gue pesan Milk Shake Taro, dan rasanya ya biasa aja. Emak Tasripah pesan jus Jambu dan pas dirasain katanya biasa aja. Satu lagi temen gue pesan Ice Cream, tapi ternyata kurang endeus juga, duh beneran agak kecewa loh gue. Rasanya kurang creamy gitu loh. Tampilan sih oke ya, tapi rasanya mesti ditambah lagi ini. Biar spesial. Kalo Bang Evan sendiri pesan Nasi Bento, entah bagaimana rasanya. Ya, mungkin kalian bisa coba sendiri ya kalau nongkrong di sini. Lo tanya gue? Hehe, kalian aja deh yang taste, nanti tulis review di kolom komentar di bawah ya :p Haha. 

Kelebihan dan Kekurangan

Menurut pandangan gue, kelebihan di kafe ini adalah tempatnya yang strategis (tepat di samping jalan raya utama), tempatnya luas dan bersih sehingga cocok untuk nongkrong bareng, party, atau diskusi. Menu makanannya juga beragam. Selain itu, tempatnya yang outdoor jadi enak aja buat cowok yang suka ngerokok. Bebas mau kepulin asapnya di mana (tapi tahu diri lah kalau ada balita atau cewek yang kurang suka sama rokok, hehe).

Nah, ngomongin soal kekurangan, setiap orang punya cara pandang masing-masing. Gue sih apa adanya aja ya, kalau soal rasa di kafe ini kurang pas menurut gue. Menurut beberapa teman gue yang udah nongkrong di situ ya ngungkapin hal yang sama. Dari segi rasa emang kurang. Terus ditambah lagi penyajiannya yang (maaf) agak lama gitu. Padahal karyawannya kan lumayan banyak ya, kedainya pun beragam, tapi penyajiannya kadang-kadang bikin kita darah tinggi.

Sedikit cerita: Pas nongkrong kemarin ada lagi dua teman yang datang. Salah satu dari Mereka pesan mie rebus, ternyata penyajiannya salah. Lalu dia pesan lagi kentang goreng, sampai satu jam pun itu kentang nggak sampai-sampai di meja kita. Pas ditanya ternyata lagi diproses, begitulah keluhan kita soal kafe ini. Padahal sebenarnya enak banget tempatnya buat menghilangkan penat rasa, tapi sayang banget ada beberapa hal yang kurang bisa dinikmati. But, it's okey sih. meeting kita berjalan dengan lancar.

Kalau kalian ke Ciputat, jangan lupa mampir ke Intermeszo Cafe, karena di sana banyak Mahasiswa Internasional UIN Jakarta yang suka nongkrong syantik. Kali aja kan, kamu berjodoh. Hahaha :D

xoxo,

Parfum Mewah Menyegarkan; Vitalis Eau De Cologne Empress Moscow


Parfum merupakan salah satu penunjang rasa percaya diri bagi para wanita. Seperti halnya gue, sejak masuk SMA, gue udah mengkonsumsi parfum, ya meski parfum pertama yang gue pakai adalah parfum Disney anak-anak. Wanginya segar sedikit ada campuran buah-buahan gitu, jadi suka aja. Sejak saat itulah gue mulai menggunakan parfum, dan sampai sekarang pun kalau gue belum pakai parfum selepas mandi, rasanya ada yang kurang gitu. Berasa jadi mawar yang tak mengandungi wewangian.  


Semenjak kuliah, gue berganti parfum dari Disney ke Vitalis, cuma bukan Vitalis Empress. Entah kenapa gue suka banget sama wewangian Vitalis Body Scent Blossom. Selama setahun lebih gue mengkonsumsi parfum itu, sampai teman-teman pun hafal dengan wangi parfum gue. Tahan lama loh wanginya. Makanya, ketika ada produk Vitalis Empress ini, gue jadi penasaran. Mumpung ada kontes #VitalisEmpression, gue langsung penasaran pengen cobain.

Gue seneng banget, kemarin dapetin produk Vitalis Eu de Cologne Empress Moscow dari Home Tester ClubThe World's Biggest Grocery-Product Testing, Reviewing & Sharing Community. Kalau kalian mau dan penasaran, boleh kalian meluncur ke websitenya sekarang. Nanti kalau kalian terpilih, pasti ada pemberitahuan melalui email dan produknya akan sampai di rumah kalian maksimal 7 hari setelah pemberitahuan. Alhamdulillah, kemarin gue dapetin ini secara percuma.

Gue dapetin produk ini lengkap dengan pouchnya. Seriusan, look chic and elegant banget bok! Parfumnya berwarna putih silver dan pouchnya berwarna hitam silver gitu. Serasa ada kemewahan tersembunyi di balik parfum ini.

Vitalis Eau De Cologne Empress

Vitalis Eau De Cologne Empress Moscow adalah varian eksklusif parfume Vitalis yang dikemas dalam kemasan yang luxury berbentuk botol kaca, berwarna putih bening dan bergradasi putih pekat agak ke atas. Dan di atasnya terdapat indikator spray berwarna silver yang ditutup oleh crown kristal yang elegan bertuliskan "VITALIS". 


Yang paling gue suka dari parfum ini adalah desain kemasannya yang super modern dan kemewahan wanginya yang terdiri dari floral green, dibalut dengan aroma bunga Jasmine, Lily, Cyclamen juga sentuhan lembut dari Musk dan Cedarwood, sehigga menciptakan perpaduan keharuman yang glamour, feminim, modern, namun tetap elegan. Duh, beneran wanginya seger banget loh. Gue langsung jatuh hati bok! ❤❤

Ketahanan Parfum Vitalis Eau De Cologne Empress

Selain wanginya yang segar, kelebihan dari parfum Vitalis Eau De Cologne Empress ini adalah tahan lama. Sekitar 12 jam gue coba pakai, ternyata wanginya masih segar di baju dan di badan. Jadi, bikin gue percaya diri terus. Apalagi gue orangnya aktif di luar, dan ternyata parfum ini sangat ngebantu banget buat ningkatin rasa percaya diri dan aktifitas gue seharian. Jadilah gue wangi terus. 💦👯

Price & How to buy this Parfume?

Harga parfum ini terjangkau, untuk ukuran 50ml dibandrol dengan harga IDR 29,000 dan ukuran 100ml dibandrol dengan harga IDR 49,000 (harga tergantung di mana parfum ini dipasarkan). Kalian bisa temukan di minimarkat Alfamart, Indomaret, juga di supermarket seperti Carrefour, Lion Superindo, dan sejenisnya.

About #VitalisEmpression

Oiya, satu lagi. Vitalis Eau De Cologne Empress saat ini sedang mengadakan kontes yang bertajuk #VitalisEmpression. Vitalis Empression adalah sebuah ajang foto endorsement yang ditujukkan kepada kamu wanita cantik, modern serta berbakat untuk menjadi Top Influencer. Buat kalian yang sudah punya parfum ini, pastikan ikut juga dengan mendaftar di sini. Untuk info selengkapnya, kalian bisa lihat mekanisme, syarat & ketentuan, juga hadiahnya di sini.

Thanks to Home Tester Club :)

Terima kasih banyak-banyak kepada Home Tester Club, website penyedia sample uji coba di rumah gratis, karena udah bikin gue senengnya kebangetan bisa nyobain produk sekaligus ikutan kontes #VitalisEmpression. Semoga terus berjaya~

Salam beauties!
xoxo,

Sunday Night With Mazaya Matte Up


Kalian pernah dengar Mazaya Cosmetics? Jujur, sebenarnya gue baru pertama kalinya tahu dan baru mencoba mengkonsumsi produk ini. Sebelumnya, gue cuma dengar obrolan para beauty blogger, yang katanya ada brand kosmetik halal di Indonesia tapi standar kualitasnya udah di akui dunia. Oh yeaaah! Kalian belum tahu juga? Sini gue kasih bocoran.

About Mazaya 

Mazaya merupakan brand kosmetik halal yang diciptakan bagi wanita muslimah guna mendapatkan kecantikan kulit alami. Produk Mazaya ini diformulasikan dari berbagai bahan baku kosmetik pilihan yang dijamin bebas dari komposisi yang haram dan diproses melalui tahapan pembuatan kosmetik yang baik dan benar, sehingga aman dan baik bagi pemakainya. 


Mazaya telah memiliki 5 standart sertifasiksi ISO yang di akui dunia iaitu ISO 19001 , ISO 18001, ISO 14001 ISO 22716 dan cGMP. Mazaya juga sudah memiliki sertifikat Halal MUI dan resmi terdaftar di BPOM, sehingga tidak perlu diragukan lagi kualitasnya. OMG, keren bangeeet loh!

Rangkaian produk Mazaya terdiri dari Decorative, Anti Aging Series, Whitening Series, Anti Acne Series, Eye Treatment, Mousturizer, Body Care, Hair Care, dan Nail Polish. Nah loh, lengkap banget kan, buat sesiapa yang kulitnya bermasalah, Mazaya bisa jadi pilihan tepat untuk mengatasi problem yang dipunya. Kalau gue sih belum nyobain skin care nya. Insyaallah, nanti menyusul ya (doain nih gue lagi nabung buat beli skin care, hahaha). Jadi, di artikel ini gue mau bahas produk Mazaya yang gue punya aja yaitu Mazaya Matte Up Lipstick.

Gue dapetin produk ini sewaktu gue hadir di acara Launching Mazaya Matte-Up Lipstick di Cosmobeaute 2017 (15 Oktober) di Hall A-B Jakarta Convention Center kemarin. Jadi pas di sana Mazaya ngasih diskon banyak-banyak, baik produk skin care maupun make upnya. Wohoooo, alhamdulillah banget kan gue bisa hadir kemarin. :) Tapi sayangnya, gue cuma bisa bawa pulang 3 lipstik terbaru ini dan Body Butter nya (review menyusul).

Mazaya Matte-Up Lipstick

Lipstik ini bisa dibilang unique. Ya, karena dia berteksture Matte tapi bersifat melembabkan bibir. Kok bisa? Lha iya, kan dibuatnya dengan bahan aktif Wild Mango Extract sehingga menjadikan bibir kita tetap lembab, tidak kering apalagi pecah-pecah, juga menjaga bibir kita agar tetap segar dan tidak hitam. Oh, this's So care guys

Apa yang Menarik dari Lipstik Ini?

Bungkusnya feminin tapi macho

Jujur, gue merupakan salah satu dari tipe orang yang suka khilaf kalo ngeliat barang yang warnanya kalem dan unyu. Macam bungkus lipstik Matte-Upnya Mazaya ini. Kombinasi warna pink dan hitamnya bikin hati gue klepek-klepek. Serasa bermakna pink untuk feminin dan black untuk macho. Kalo digabungin? Ya, keren lah pokonya. Seriously, dari jauh aja udah bikin gue penasaran. 

Bawah kotaknya dibikin lubang circle sehingga kelihatan shade dan nomornya. Jadi, gak perlu minta bukain lagi ya waktu beli di outlet, kasian kotaknya ntar lecet. Hahaha :D


Cara buka lipstiknya unik

Pas gue buka kotaknya, wohooo lucu banget guys. Sebenarnya sih hampir sama seperti lipstik kebanyakan. Cuma yang bikin berkesan adalah cara kita membuka lipstik itu. Bayangin aja, gue biasa buka tutup lipstik ya tinggal ditarik ke atas lalu gue puter kan bawahnya. Nah, kalo lipstik Matte-Up Mazaya ini enggak. Maksud gue cara bukanya agak beda. Jadi gue tinggal tekan tombol gold yang ada di atasnya, terus? lipstiknya bakal mumbul (nongol) sendiri deh dari bawah. Penasaran, nih liatin! :) 



Gimana? Menarik bukan?

Swatch This Matte-Up !

Karena kemarin gue abis nyumbangin satu lipstik Matte-Up ini ke kakak kelas gue (warna sheer pink - 06), maka yang gue swatch kali ini cuma dua warna ya. Sorry guys! :(


Untuk warna atas yang gue swatch di tangan adalah warna brown sedikit kemerahan. Kalo gue sih bilangnya warna merah hati tapi bold (number 11). Kalau untuk warna bawahnya adalah warna nude orange (number 07). Menurut gue sih keduanya cocok dipakai buat party atau kondangan, tergantung selera. Kalo warna nude cocoknya gue pakai ketika gue pengen tampil nge-jreng, kalau yang bold cocoknya gue pakai ketika gue pengen tampil agak macho, ya sedikit ada rasa disegani dikit lah ya. Haha.


Gambar di atas hasil swatch ke bibir, Matte Up yang warna nomor 11 (bold).


Gambar di atas hasil swatch ke bibir, Matte Up yang warna nomor 07. Menurut kalian, gue cocoknya pakai warna yang mana?

Sebenarnya, Mazaya Matte-Up Lipstik ini tersedia 6 variant color, yaitu no 02, 04, 06, 07, 10, 11. Detailnya seperti gambar di bawah ini:

Kelebihan dan Kekurangan

Gue suka banget sama teksturnya yang matte tapi beneran nggak bikin bibir gue kering atau ngerasa berat. Selain harganya terjangkau, lipstik ini juga cocok ketika diaplikasikan ke bibir tipis-tipis, tapi kalau mau pakai fullbold juga makin bagus (pakai tebal-tebal, kalau habis tinggal beli lagi, gak bakalan bikin kantong kita jebol kok :p). Tapi sayangnya, ketahanan lipstik ini ya biasa aja menurut gue (sama seperti lipstik kebanyakan) kalau kalian pakainya tipis-tipis. Karena sewaktu gue makan, lipstik juga ikutan memudar, saran gue sih mending reapplying aja setelah makan (kecuali kalau kalian pakainya agak tebal atau fullbold, maybe bakal lebih tahan lama). Mungkin juga karena produk ini halal kali ya, jadi sifat ketahanannya agak kurang. But overall sih, gue suka semua. Dari mulai packagingnya sampai applyingnya. Oke lah :) 

Mazaya Charity Bagi Mereka yang Membutuhkan

Ini nih yang paling gue suka dari Mazaya. Produk ini bukan sekedar bersertifikat Halal doang, tapi juga ada sesi amalnya. Jadi, setiap produk Mazaya yang terjual didonasikan sebanyak 2,000 rupiah untuk kaum dhuafa yang disalurkan melalui Yayasan Anak Immortal. Katanya, saat ini sedang dilakukannya pembangunan gedung Yayasan Yatim Piatu Anak Immortal di Kp. Sukamaju Baru, Depok. Rencananya, gedung tersebut bakalan dipakai untuk tempat tinggal anak terlantar dan yatim piatu. Mereka semua bakal dirawat, diasuh dan diberi kesempatan untuk bisa mengenyam pendidikan sampai ke jenjang SMA. Sungguh mulia bukan? Kapan lagi kita bisa beli produk sekaligus berdonasi.

Price & How to buy this Matte-Up Lipstick?

Untuk produk Mazaya Matte-Up Lipstick ini dibandrol dengan harga yang super terjangkau (Harga bisa kalian lihat di bawah). Kalian pun bisa beli Matte-Up Lipstick ini di drugstore Jabodetabek, Bandung, Cirebon, Jogja, atau melalui website resminya di www.mazaya.co.id. Kalian juga bisa stalking update-an sosial medianya di Instagram: @mazayaindonesia dan Facebook Mazaya.

Price/ Harga: 
Only IDR 46,000 

Jadi, masih ragu buat beli kosmetik halal sekaligus berdonasi? Kalo gue sih enggak :)
Tampil cantik, Minggu malam bersama sahabat terbaik dan lipstik Mazaya Matte-Up!
xoxo,

Ternyata Gue Egois !


Entah udah takdirnya orang introvert atau bagaimana, gue dari kecil udah dibilang judes karena tampang gue yang standar dan jarang senyum. Gue jarang nyontekin orang yang 'bego' (maaf!) saat ujian, karena menurut gue mereka terlalu ngelunjak. Udah nyadar dirinya gak bisa tapi masih dibiarin begitu saja, nggak ada usaha apa-apa. Menurut lo? (kecuali mereka mau belajar bareng sama gue; iya karena gue bukan orang yang pelit soal berbagi ilmu, tapi kalo nyontek? What the?) Iya, dari sini lo bisa nebak kalo gue memang egois.

Tapi gue yakin, setiap orang pasti punya alasan yang kuat kenapa mereka sampai sebegitu egoisnya. Termasuk gue. Salah satu hal yang paling gue gak suka dan bikin gue jadi egois adalah ketika ada orang yang ngetok pintu kamar terus-terusan padahal sebelumnya udah gue bilang kalo gue lagi nutup kamar berarti gue gabisa diganggu, tapi dianya masih terus ketok pintu dan pas gue bukain ternyata cuma bercanda gak jelas. Itu yang paling gak gue suka. Seperti halnya, gue lagi mikir keras buat nulis, lagi serius-seriusnya ngerjain tugas, tiba-tiba ada yang teriak sok asyik sendiri di depan gue, terus ide gue jadi hilang karena gagal fokus. Hal kayak gitu yang kadang bikin gue jadi makhluk egois.

Pernah mikir nggak sih lo, betapa kesalnya orang yang lo ganggu dengan cara yang lo sendiri udah tau dianya bakal kecewa berat, dan lo seneng ngelakuin hal kayak gitu. Wajar, kalo orang yang lo sakitin bakal egois ke lo. Harusnya lo lebih intropeksi diri dibanding men-judge mereka sebagai orang yang egois.

Gue juga kesel ketika ada yang nanya gue, "eh, pram gimana sih cara bikin blog? ajarin dong jangan pelit, masa sama temen sendiri pelit sih, takut kesaingan ya?" Eh, ngapain gue takut kesaingan? Toh ngeblog bukan buat diunggul-unggulkan. Gue nulis apa adanya, apa yang pengen gue tulis ya gue tulis, enggak ya enggak. Kalo ada yang mau baca dan suka ya alhamdulillah, kalo nggak ya terserah. Terus gue juga udah jawab kalo semua tutorial ada di blog gue, link udah gue kasih, dan mereka masih maksa gue buat ngajarin. Eh lo, generasi tutorial masa nggabisa manfaatin tutorial gratis yang ada! Fine, ternyata gue masih ikhlas buat ngajarin offline ke mereka. Tapi, ketika gue tanya keseriusannya, semua menghilang seolah cuman wacana doang. Hello, kayak gini lo bilang gue yang egois, nggak mau ngajarin lo? Hei lo, nyadar? Belajar otodidak nggak mau, mintanya disuapin dan disodorin mulu, tapi bisa-bisanya nge-judge orang dengan sebutan egois. Ngomongin orang itu sampe mulut lo berbusa-busa, padahal orang lain belum tau kebenarannya (antara lo dan dia). Itu yang bikin gue kesel dan kadang menjadikan gue sosok yang egois, yaudahlah ya mending gue ngurusin hidup gue sendiri, daripada ngurusin lo yang ujungnya gue cuman jadi bahan cibiran dan fitnah lo. Sepakat!

Kalo dipikir-pikir, menjadi orang introvert lebih menyenangkan ya dibanding orang yang sok asyik sana-sini tapi secara tidak sadar dia telah nyakitin hati orang. Orang introvert lebih memilih diam ketika dirinya sakit hati, palingan nge-diemin orangnya supaya orang itu intropeksi diri dibanding nerocos sana sini, gibahin orangnya, terus di depan orangnya harus berpura-pura, hi, i'm fine with you karena mau ngambil keuntungan dari orang itu. Hei, menurut lo?

Hari ini mood gue emang lagi nggak bagus. Dibanding gue ngomongin orang ke orang, mending gue nulis di sini. Gue gak nyebut siapa orangnya, siapa pun yang ngerasa pernah nyakitin hati orang, semoga menjadikan tulisan ini sebagai intropeksi diri, ya termasuk buat gue. reminder my self! Semoga kalian paham, orang yang egois itu pasti punya alasan kenapa dia sampai begitu. Kalian setuju dengan statement gue yang begini? Sudahlah, mari kita saling memperbaiki perilaku kita masing-masing, sehingga tidak ada yang egois dan tidak ada yang tersakiti.

xoxo,

Meeting Pertama Beelanja Challenge


Jujur, gue seneng banget kemarin bisa meet up bareng anggota Blogger Perempuan dan Honestbee, karena selama ini gue jarang invite event yang diadain sama komunitas Blogger Perempuan, terlebih gue seneng banget karena bisa ketemu sama salah satu idola blogger gue, mba Almazia. Entah berawal dari mana gue bisa ngefans sama dia, mungkin karena gue terlalu sering blogwalking atau mungkin juga karena tampilan blognya yang bikin gue terpesona. Jujur, gue suka kebablasan kalo liat cewek jago desain website, apalagi programmer. Hmm, abaikan.

Sedikit cerita bahwa sebenarnya meetup kemarin didasari oleh event Honestbee yang bertajuk "Beelanja Challenge" bekerja sama dengan Blogger Perempuan. Jadilah gue sebagai salah satu team leader beserta 22 team leader yang lainnya menghadiri meeting perdana yang diadain di Imperial Kitchen Citywalk Sudirman Sabtu, 07 Oktober 2017 kemarin. Dengan bekal percaya diri, gue bawa surat pernyataan bermaterai dan kamera DSLR Canon milik Dianah (Lu kira kamera gue sendiri? Doain aja segera. Hehe). 


Di sana gue ketemu sama blogger-blogger kece yang rata-rata sudah berstatus "isteri orang" alias ibu-ibu gaul. Hanya beberapa yang gue lihat masih berstatus "Single". Baper juga sih, berasa pengen segera mengkhiri masa lajang aja gue. Halo, calon suamimu mana? (Gue diem)

Di meeting perdana kali ini kita ngebahas menyoal Honestbee, buat yang belum ngerti sebenarnya Honestbee itu apa, gimana cara daftarnya, bla bla bla, bla bla bla. Gue nanggepinnya lumayan serius karena Challenge kali ini seru banget. Ya, sebisa mungkin gue dan tim akan membuat Challenge ini menarik. Usaha aja dulu, biar nasib yang menentukan :)


Di sana kita semua dibikin santai dan have fun. Baru dateng langsung disuguhin menu makanan terus disodorin kaos lucu Honestbee. Yellow color, i love it! Gue nggak muluk-muluk kok, cuma pesen Lamian Daging Sapi Minyak Cabe sama Ice Tea doang. Hahaha :D


Selesai makan-makan, kita disuruh nulis kode referral kita yang juga menjadi nama tim Beelanja Challenge kita. Kalau gue dan tim sepakat ngasih nama "MOCHI CHEESE". Jangan tanya kenapa, karena itu otodidak, tiba-tiba aja muncul dalam benak gue. Mochi & Keju. Hmm, :D

Ya, semoga kalian suka sama postingan sebentar gue ini. Dan jangan lupa pakai kode kupon tim kita yaitu "MOCHICHEESE", supaya bebas biaya ongkos kirim saat kalian belanja di Honestbee. Thank you! :)

xoxo,