Detik-detik Terakhir Bayaran Kuliah Semester Dua

Detik-detik Terakhir Bayaran Semester Dua - Gue udah libur selama sebulan semenjak UAS  di akhir Desember dan awal Januari lalu. Kal...


Detik-detik Terakhir Bayaran Semester Dua - Gue udah libur selama sebulan semenjak UAS  di akhir Desember dan awal Januari lalu. Kalo lo mau tau nilai gue berapa. Sepatutnya lo berharap bahwa nilai gue bagus, dan syukurlah harapan itu lumayan terpenuhi. Cuman ada satu nilai gue yang belom keluar. Mata kuliah Pancasila yang diajar sama dosen Ali Irfani, maybe gegara gue nggak ngerjain esai Tragedi 212 kali ya. Tugas pra UAS gitu. Lumayan nyesek juga sih. Nilai Pengantar Sosiologi 'B' sendiri, ditambah lagi nilai pancasila gue yang belum keluar. Duh gusti!


Lo bisa liat kan, kode POL 3017 yang gue mark di bawah. Itu matkul yang belom keluar nilainya. Sedih nggak sih, di saat nilai yang lain udah keluar malah nilai gue yang satu matkul doang nggak keluar. Dan itu 2 SKS lagi. Kan lumayan guys kalo gue ngulang lagi atau ikutan semester pendek gitu. Bisa makan jatah waktu luang gue dong pastinya. IP gue yang harusnya 3,98 berkurang jadi 3,88 (harapan terbesar, bisa punya IP 4,00 di awal semester pupus di tengah liburan). Kelihatan sepele sih, tapi serius, ini yang bikin orang jadi males ngampus.

Ibarat pepatah, "Satu nilai gagal, bikin mahasiswa telat wisuda, telat nikah."
Duh, sumpah. Ini yang bikin gue juga deg-degan. Gue juga nggak mau dong telat wisuda apalagi telat nikah. Bhaha.

Follow my blog with Bloglovin'❤

Setelah berpikir keras soal nilai yang belum keluar, gue mulai berpikir kedua soal bayaran Semester genap. Lo tau kan, biaya di Universitas negeri paling murah ya di kampus UIN. Dan UIN Jakarta termasuk salah satunya, bayaran per-semester gue cuma IDR 1.040k untuk program studi Jurnalistik. Ya, meski ada yang bilang mulai tahun ini bayaran semester naik jadi IDR 2.500k per semester, tetep aja menurut gue kampus UIN termasuk paling murah.

Tapi yang bikin gue empet sekarang ini, gue belom dapet juga duit buat bayaran daftar ulang. Lo harus tau, hasil jualan risol dan donat gue ngiter selama gue kuliah semester satu menghasilkan tabungan sebesar IDR 600k. Banyak? Ya, lumayan lah buat beli martabak sama abang-abangnya (Gila!). Lo pikir duit segitu gak bisa abis atau berkurang gitu? Ya bisa lah, buktinya? Selama gue nggak bisa makan atau uang buat jajan lagi ludes-ludesnya, jalan terakhir yang harus gue tempuh ya beli pake duit itu. Padahal rencana awal emang nabung buat bayar semester. Ya, sisa-sisa tinggal IDR 450k lah.

Jangan nyalahin gue kenapa gue udah nggak di warnet lagi. Lo tau kan, dunia tak seindah "Legoland Malaysia" jadi sepatutnya lo mikir, kenapa gue bisa sampe gak betah kerja di sana, pastinya karena ada something yang menyakitkan lah, yang bikin jiwa gue mendadak sakaratul maut. Kembali lagi ke pembayaran kuliah semester gue, sebenernya kurun waktunya sejak akhir Januari sampai 17 Februari besok, dan sampai saat ini gue masih plonga-plongo mikir, gimana caranya bisa ngedapetin uang jeti-jetian dalam waktu semalam? [jangan nyaranin ngepet! kalo mau, lo aja sono gue yang jaga], tanpa harus pinjem tanpa harus ngutang [lo tau kan seberapa menderitanya jiwa yang terlilit hutang]. It's crazy maan! Mana ada gitu loh! Kalopun harus kerja, gue masih bayi. Nggak kenal siapa-siapa dan masih belom berani beranjak lebih.

Sekarang Friday berkah, gue bisa beli cilok boga rasa [IDR 4k], beli cakue [IDR 5k], beli susu cokelat [IDR 5k], beli madu rasa [IDR 3k], beli pasta keju [IDR 1,5k], beli pil diapet - buat tamu gue kakak senior [IDR 3k], yang kalo dijumlahin jadinya IDR 21,5k dan gue sambil nahan mikir, biar masalah sekelumit ini bisa gue bawa santai macam di pantai. Tapi tetep aja nggak bisa dibuat-buat [seolah2 nggak ada masalah], gue tiba-tiba emosi pas temen gue nanyain hal sepele, "Pram, lo tau sabun mandi gue nggak?" sentak gue jawab, "Ya kali sabun bisa jalan sendiri, temen sekamar lo kali yang make!" secara dong, temen gue langsung menciut sambil ngedumel lirih, "nih anak napa sih? nggak ada ujan nggak ada angin gue yang disemprot." Ya, begitulah kisah romancenya.

Secara logika, wajar dong kalo gue lagi emosi. Brain cemerlang gue sedang aktif-aktifnya [lagi mikirin hal yang menurut gue tersulit], tanggal segini juga jatahnya gue menstruasi tapi belom juga menampakkan diri, besok sudah hari Sabtu dan artinya semua bank tutup kecuali ATM nya doang, dan gue masih belom punya rekening dan atm yang baru (setelah yang kemarin hangus dan keblokir). Kalo udah kayak gini, gimana bisa nggak emosi?

Mungkin segini aja kali ya, kisah gue di detik-detik akhir menjelang batas penutupan bayar kuliah semester dua. Semoga gue dapat rejeki nomplok besok, biar gue bisa bayar di hari terakhir. Amin.

Read Other Articles

2 komentar

  1. paling bete kalau udah emosian kayak mau makan gerobak tapi si bulannya belom dateng ==;

    suika-lovers.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, iyaa fii.. bawaannya pengen makan ketoprak sekalian gerobaknya ya. :D
      Btw, thanks banget udah mampir :)

      Delete

Hello guys! Thanks for reading this article.
For leaving your comment, please write on the box comment below, then click post/ publish!
Mohon memberikan komentar yang bersifat membangun ya!
Jangan meninggalkan link hidup, karena bakal dihapus secara otomatis. Thank you :)

Back to Top
Cute Polka Dotted Beige Bow Tie Ribbon